World Standard

Sabtu pagi ini habis ada kuliah tambahan Audit dari Pak Ryan. Beliau mengajar cuma sepertiga dari seluruh pertemuan kuliah. Dua pertiganya diisi oleh duo ibu … dan mbak … (hehe, lupa namanya). Cara ngajar antar kedua pengajar bener-bener kerasa bedanya. Aku ceritain dulu gimana rasanya kuliah APL ini . . .

Waktu kuliah awal-awal, suasananya nyantai banget. Kalo ga duduk di barisan paling depan sama aja gak kuliah. Yang duduk di belakang ga direken karena kalo direken malah bikin sakit ati ibu mbaknya. Jadi mau nggosip kek, ngegame kek, tiduran kek, salto kek, summon Bahamut kek, T E R S E R A H! Tapi begitu ganti Pak Ryan, keberingasan temen-temen kayaknya menurun. Orangnya sih ga galak, malah asik kalo menurutku. Tapi aura “Profesor dari Kanada dan lulusan ITB” bisa menjinakkan kawan-kawan yang pada pengen begidakan.

Begitu balik dari Kanada, bapaknya kayaknya antusias banget buat ngajar. Dan yang bikin aku WOW itu FPnya. Di FP itu kita disuruh buat presentasi tentang project yang mau kita buat. Dan projectnya pun ga tanggung-tanggung, sekelas TA coy! Denger kayak gituan, terang aja aku langsung keder. Bukannya ga ada ide, tapi secara lahir dan batin aku masih belum siap untuk menanggung sebuah TA. Dan begitu ngobrol bareng temen-temen, mereka pada kompakan buat ngedrop kuliah itu. Sebenernya aku juga mau ngedrop juga, tapi karena dosen waliku yang susah banget dicari (kayak leprechaun aja -_-“) akhirnya niat itu ga kesampaian, keburu deadline drop kuliah lewat. Akhirnya mau ga mau musti ngikuti kuliah ini sampe titik darah penghabisan.

Dan alhamdulillah, untung aja aku ga ngedrop kuliahnya.Kuliahnya asik, diceritain tentang pengalaman beliau selama berkecimpung di dunia persilatan. Bagaimana orang-orang IT luar negeri itu, manusia-manusia pilihan yang jadi tulang punggung Silicon Valley. Standardnya hebat banget, bahkan Pak Ryan merasa dia bakal kepental jika berusaha masuk ke circle tersebut. Bused! Profesor aja bisa kepental, gimana aku yang masih mahasiswa setengah matang ini. Untung aja aku ini extraordinary, kalo ga, bakal depresi dan jadi hikikomori di Xeon (HH every day, YEAH!!!). Dengar gitu aku langsung jadi semangat. Skill kita itu ibarat boneka Matryoshka dari Rusia (aku masukin image ga random-random amat). Begitu berhasil melampaui satu lapis, masih ada lapisan lain yang harus dilampaui. Jadi, menuntut ilmu itu ga bakal ada habisnya dan pastinya selalu ada orang yang lebih tahu dari kita, jadi selaluuuuuuuuu saja ada yang bisa dipelajari. Asik kan Β  πŸ˜€

Iklan

5 pemikiran pada “World Standard

  1. Wakakak, Summon Bahamut.. Skalian aja Summon Knight of the Round Table πŸ˜€
    anyway, nice post, memang kuliah kemaren cukup menginspirasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s