11.11.11

Tanggal 11 November 2011, kalau ditulis dengan format tanggal DD-MM-YY akan menjadi 11-11-11. Sebuah kombinasi angka yang cantik. Seharusnya post ini dibuat kemarin malam, saat kombinasi angka cantik tersebut sedang terjadi, tapi berhubung satu dan banyak sebab, hal itu tidak dapat kulakukan. Nyesel deh, kombinasi angka kayak gitu cuma terjadi pada satu dekade dari satu abad. Emane . . . hahahahasyu!

Bisa ditebak, karena merupakan tanggal cantik, banyak orang yang bikin acara pada waktu itu (kemarin). Mulai dari kawinan, syukuran, konser, orang ngelahirin, semuanya pada pengen dilakukan pada waktu itu (kemarin). Secara, 11-11-11 gitchu loch! Kan keren banget, jadi orang pada berebut pengen ngelakuin sesuatu pada tanggal tersebut, untuk membuat memori yang istimewa. Jadi ya gitu, biar diingat (untuk ga ada yang pengen wafat di tanggal tersebut . . . -_-“).

Nah berhubung kemarin banyak acara, ada pengalaman tersendiri buatku. Pengalaman pait kalo bisa dibilang. Gini, kemarin malam kan aku balik dari kontrakannya anak-anak di Mulyosari. Selama perjalanan (di kertajaya, semolowaru, panjang jiwo) ga ada event-event yang menandai tanggal cantik 11-11-11. Lha waktu aku sampe di Gang 8, ada orang-orang yang ngebuntu jalannya. Sialan, tinggal berapa meter aja udah sampe rumah, eh ini malah dialihin lewat pemukiman sempit. “Wonten nopo pak?”, aku tanya, soalnya aku ga liat ada acara yang membuntu jalan ke rumahku. “Sampean lewat kene ae mas, dalane ditutup” orangnya jawab gituan. Aku tanya ada apa, eh jawabnya gituan. Oke deh aku akhirnya ikuti petunjuk orangnya, soalnya aku kira jalan ke rumahku lagi diperbaiki jadi aku ntar ga bisa lewat. Dan lagipula lewat pemukiman itu aku bisa masuk lewat pintu belakang rumahku.

Begitu masuk ke daerah pemukiman itu, aku sadar “oh iya, emang pintu belakang rumahku cukup buat sepeda motor?” . . . Bagaimana bisa aku ga kepikiran hal itu, dan karena begitu sempit jalannya dan begitu banyak orang dibelakangku, aku ga bisa balik.

RAGE

Gimana aku bisa lupa hal penting seperti itu! Alamak! Sekarang aku musti muter cukup jauh, halah-halah . . . -_-. Oh well, biarlah, yang terjadi biarlah terjadi . . . . Live goes on, my motorcycle keeps going on . . .

Dan begitu sampe dipertigaan Jemur, harusnya kan aku lewat kanan bisa ke rumahku. Tapi sayangnya, jalannya DITUTUP! Ada orang kawinan yang nutup seluruh jalan. O EM JI!

Muter lagi deh -_-”

Akhirnya aku putusin buat lewat depan IAIN aja. Daripada muter masuk Gang 8 lagi, malu kan . . .
Dan jalan di depan IAIN ini bener-bener deh. Jalannya emang ga buat jalan, jadi rupa kerikil dan rumput gitu. Serasa off road deh, bergetar-getar, membuat motorku menggelinjang -_-a

Dan disebelah IAIN, tepatnya di tempat parkir Jatim Expo lagi ada konser. Walah-walah, waktu itulah aku ngerasain feelnya 11-11-11. Oke deh, aku dah pegel, pengen segera balik ke rumah.

Begitu sampe didepan Gang 7, tinggal beberapa meter lagi ke rumahku, jalannya juga DITUTUP! Waduh, speechless dah . . .

OH GOD WHY?

Kulihat didepan ada orang lesehan, kayaknya lagi ngaji, syukuran gitu mungkin. Oh well, daripada muter-muter lagi ga karuan, terabas saja deh. Tapi lewatnya juga musti nuntun sepeda, gini-gini aku ngerti sopan santun lho B)

At last! Home sweet home! So sweet . . . Aku ngerasa seperti atlit marathon yang telah mencapai garis finis. Feelnya itu loh!

Sampe dirumah aku liat pembukaan SEA Games, keren BANGET! Indonesia BISA! Rasanya kayak Pak SBY buat acara gituan untuk menyambut kepulanganku dari marathon dadakan tadi. Jangan-jangan aku tadi masuk Candid Camera? Jangan-jangan semua acara tadi hanya dibuat untuk mengusiliku? Everybody knows its !true . . .

Tapi beneran, sumpah keren banget. Indonesia bisa buat acara semegah itu. Bener-bener nampilin teknologi. Kalo Indonesia mau, mereka bisa semaju negara-negara barat. Tapi sayang banyak korupsinya. Oh well, mungkin aku bakal nulis sesuatu tentang ini. Tapi untuk saat ini, post ini saya cukupkan sampai disini.

Wassalam.

Iklan